web analytics

Volatilitas, ketidakpastian, kompleksitas dan ambiguitas (VUCA)

Safrin Heruwanto
Larasluhur Indonesia Founder

VUCA adalah akronim – pertama kali digunakan pada tahun 1987 – untuk menggambarkan atau untuk merefleksikan volatilitas, ketidakpastian, kompleksitas dan ambiguitas kondisi dan situasi umum; menggambar pada teori kepemimpinan Warren Bennis dan Burt Nanus. Sekolah Perang Angkatan Darat A.S. memperkenalkan konsep VUCA untuk menggambarkan dunia multilateral yang lebih fluktuatif, tidak pasti, kompleks, dan ambigu yang dirasakan sebagai hasil dari berakhirnya Perang Dingin. Penggunaan dan diskusi yang lebih sering dari istilah “VUCA” dimulai dari tahun 2002 dan berasal dari akronim ini dari pendidikan militer. Kemudian telah berakar pada ide-ide yang muncul dalam kepemimpinan strategis yang berlaku dalam berbagai organisasi, dari perusahaan nirlaba

Makna yang lebih dalam dari setiap elemen VUCA berfungsi untuk meningkatkan signifikansi strategis pandangan ke depan dan wawasan VUCA serta perilaku kelompok dan individu dalam organisasi. Ini membahas kegagalan sistemik dan kegagalan perilaku, yang merupakan karakteristik kegagalan organisasi.

V = Volatilitas. Sifat dan dinamika perubahan, serta sifat dan kecepatan kekuatan perubahan dan katalisator perubahan.
U = Ketidakpastian. Kurangnya prediktabilitas, prospek kejutan, dan rasa kesadaran dan pemahaman tentang masalah dan peristiwa.
C = Kompleksitas. Multipleks kekuatan, perancu masalah, tidak ada rantai sebab-akibat dan kebingungan yang mengelilingi organisasi.
A = Ambiguitas. Kekaburan realitas, potensi kesalahan membaca, dan beragam arti kondisi; kebingungan sebab-akibat.
Elemen-elemen ini menyajikan konteks di mana organisasi melihat keadaan mereka saat ini dan masa depan. Mereka memberikan batasan untuk perencanaan dan manajemen kebijakan. Mereka datang bersama-sama dengan cara yang membingungkan keputusan atau mempertajam kapasitas untuk melihat ke depan, merencanakan ke depan dan bergerak maju. VUCA menetapkan tahapan untuk mengelola dan memimpin.

Makna khusus dan relevansi VUCA sering berkaitan dengan bagaimana orang melihat kondisi di mana mereka membuat keputusan, merencanakan ke depan, mengelola risiko, mendorong perubahan dan memecahkan masalah. Secara umum, premis VUCA cenderung membentuk kapasitas organisasi untuk:

Mengantisipasi Masalah yang Membentuk
Memahami Konsekuensi Masalah dan Tindakan
Menghargai Interdependensi Variabel
Persiapkan untuk Realitas dan Tantangan Alternatif
Menafsirkan dan Mengatasi Peluang yang Relevan
Bagi kebanyakan organisasi kontemporer – bisnis, militer, pendidikan, pemerintah, dan lainnya – VUCA adalah kode praktis untuk kesadaran dan kesiapan. Melampaui akronim sederhana adalah kumpulan pengetahuan yang berhubungan dengan model pembelajaran untuk kesiapan, antisipasi, evolusi, dan intervensi VUCA. [8]

Tema
Kegagalan dalam dirinya sendiri bukanlah bencana, tetapi kegagalan untuk belajar dari kegagalan pasti. Tidaklah cukup untuk melatih para pemimpin dalam kompetensi inti tanpa mengidentifikasi faktor-faktor utama yang menghambat mereka dalam menggunakan ketangguhan dan kemampuan beradaptasi yang sangat penting untuk membedakan pemimpin potensial dari manajer yang biasa-biasa saja. Mengantisipasi perubahan akibat VUCA adalah salah satu hasil dari kepemimpinan yang tangguh. [7] Kapasitas individu dan organisasi untuk berurusan dengan VUCA dapat diukur dengan sejumlah tema keterlibatan:

Manajemen Pengetahuan dan Pengambilan Sense
Pertimbangan Perencanaan dan Kesiapan
Manajemen Proses dan Sistem Sumber Daya
Responsiveness Fungsional dan Model Dampak
Sistem Pemulihan dan Praktek Maju
Kegagalan sistemik [7]
Kegagalan perilaku [7]
Pada tingkat tertentu, kapasitas untuk manajemen dan kepemimpinan VUCA bergantung pada sistem nilai perusahaan, asumsi, dan tujuan alami. Perusahaan “siap dan teratasi” [4] dilibatkan dengan agenda strategis yang sadar dan diberdayakan oleh pasukan VUCA.

Kapasitas kepemimpinan VUCA dalam hal strategis dan operasional tergantung pada pola pikir yang berkembang dengan baik untuk mengukur realitas teknis, sosial, politik, pasar dan ekonomi dari lingkungan di mana orang bekerja. Bekerja dengan kecerdasan yang lebih dalam tentang elemen-elemen VUCA dapat menjadi pendorong untuk bertahan hidup dan keberlanjutan di dunia yang rumit. [9]

Psychometrics [10] yang mengukur kecerdasan cairan dengan melacak pemrosesan informasi ketika dihadapkan dengan data yang tidak dikenal, dinamis dan tidak jelas dapat memprediksi kinerja kognitif di lingkungan VUCA

Kategorisasi Sosial
Keriangan
Volatilitas adalah komponen “V” dari VUCA. Ini merujuk pada kategorisasi sosial situasional yang berbeda dari orang-orang karena sifat atau reaksi tertentu yang menonjol selama situasi tertentu. Ketika orang bereaksi / bertindak berdasarkan situasi tertentu, ada kemungkinan bahwa masyarakat mengkategorikan mereka ke dalam kelompok yang berbeda dari yang ada di situasi sebelumnya. Orang-orang ini mungkin merespons secara berbeda terhadap situasi individu karena isyarat sosial atau lingkungan. Gagasan bahwa kejadian situasional menyebabkan kategorisasi sosial tertentu dikenal sebagai volatilitas dan merupakan salah satu aspek utama dari teori kategorisasi diri. [11]

Sosiolog menggunakan volatilitas untuk memahami dengan lebih baik bagaimana stereotip dan kategorisasi sosial dipengaruhi berdasarkan situasi yang dihadapi serta kekuatan luar yang mungkin membuat orang memandang orang lain secara berbeda. Volatilitas adalah dinamika perubahan kategorisasi sosial dalam serangkaian situasi lingkungan. Dinamika dapat berubah karena setiap perubahan dalam suatu situasi, apakah itu sosial, teknis, biologis atau yang sejenisnya. Penelitian telah dilakukan, tetapi telah terbukti sulit untuk menemukan komponen spesifik yang menyebabkan perubahan dalam kategorisasi sosial situasional. [12]

Ada dua komponen terpisah yang menghubungkan orang dengan identitas sosial. Isyarat sosial pertama adalah kecocokan normatif. Ini menggambarkan sejauh mana seseorang berhubungan dengan stereotip dan norma yang diasosiasikan orang lain dengan identitas spesifik mereka. Misalnya, ketika seorang wanita Hispanik membersihkan rumah, sebagian besar waktu, orang menghubungkan stereotip gender dengan situasi ini, sementara etnisnya tidak peduli, tetapi ketika wanita yang sama ini makan enchilada, stereotip etnis muncul sementara gendernya tidak ada. tidak perlu khawatir. [11] Isyarat sosial kedua adalah kecocokan komparatif. Ini adalah ketika karakteristik atau sifat spesifik seseorang menonjol dalam situasi tertentu bila dibandingkan dengan orang lain. Misalnya, seperti yang disebutkan oleh Bodenhausen dan Peery, ketika ada seorang wanita di ruangan yang penuh dengan pria. [11] Dia menonjol karena dia adalah satu-satunya dari jenis kelaminnya dibandingkan dengan banyak orang lain dari jenis kelamin yang berlawanan. Namun, semua laki-laki terkumpul bersama karena mereka tidak memiliki sifat khusus yang menonjol di antara mereka. Kesesuaian komparatif menunjukkan bahwa orang mengkategorikan orang lain berdasarkan konteks sosial komparatif. Dalam situasi tertentu, karakteristik khusus dibuat jelas karena fakta bahwa orang lain di sekitar individu itu tidak memiliki karakteristik itu. Namun, dalam situasi lain, karakteristik ini mungkin menjadi norma dan tidak akan menjadi karakteristik utama dalam proses kategorisasi. [11]

Orang juga bisa kurang mengkritik orang yang sama selama situasi yang berbeda. Misalnya, ketika melihat seorang lelaki Afrika-Amerika di jalan sebuah lingkungan berpenghasilan rendah dan ketika melihat lelaki yang sama di dalam sebuah sekolah di lingkungan yang berpenghasilan tinggi, orang-orang akan kurang menghakimi ketika melihatnya di sekolah. Tidak ada hal lain yang berubah tentang pria ini, selain lokasinya. [11] Ketika individu terlihat dalam konteks sosial tertentu, kategori tingkat dasar dilupakan dan kategori yang lebih parsial terungkap. Ini sangat membantu untuk menggambarkan masalah kategorisasi sosial situasional dan bagaimana stereotip dapat mengubah perspektif orang-orang di sekitar individu. [11]

Ketidakpastian
Ketidakpastian dalam kerangka VUCA hampir sama dengan kedengarannya: ketika ketersediaan atau prediktabilitas informasi dalam peristiwa tidak diketahui. Ketidakpastian sering terjadi dalam lingkungan volatil yang kompleks dalam struktur yang melibatkan interaksi yang tidak diantisipasi yang signifikan dalam ketidakpastian. Ketidakpastian dapat terjadi dalam maksud untuk menyiratkan sebab-akibat atau korelasi antara peristiwa-peristiwa dari seorang penerima sosial dan target. Situasi di mana ada kurangnya informasi untuk membuktikan mengapa persepsi terjadi atau ketersediaan informasi tetapi kurangnya sebab-sebab adalah di mana ketidakpastian menjadi penting [11].

Komponen ketidakpastian dari kerangka kerja berfungsi sebagai wilayah abu-abu dan dikompensasi dengan penggunaan kategorisasi sosial dan / atau stereotip. Kategorisasi sosial dapat digambarkan sebagai kumpulan orang yang tidak memiliki interaksi tetapi cenderung berbagi karakteristik yang sama satu sama lain. Orang-orang memiliki kecenderungan untuk terlibat dalam kategorisasi sosial, terutama ketika ada kekurangan informasi seputar acara tersebut. Literatur menunjukkan bahwa ada kategori default yang cenderung diasumsikan karena tidak adanya data yang jelas ketika merujuk pada jenis kelamin seseorang atau ras dalam esensi diskusi [11].

Sering kali individu mengaitkan penggunaan referensi umum (mis. Orang, mereka, mereka, kelompok) dengan jenis kelamin laki-laki, artinya orang = laki-laki. Contoh ini sering terjadi ketika tidak ada informasi yang cukup untuk membedakan dengan jelas jenis kelamin seseorang. Misalnya, ketika mendiskusikan informasi tertulis, kebanyakan orang akan menganggap penulisnya laki-laki. Jika nama penulis tidak tersedia (kurangnya informasi), sulit untuk menentukan jenis kelamin penulis melalui konteks apa pun yang ditulis. Orang-orang akan secara otomatis melabeli penulis sebagai laki-laki tanpa dasar gender sebelumnya, menempatkan penulis dalam kategori sosial. Pengelompokan sosial ini terjadi dalam contoh ini, tetapi orang juga akan menganggap seseorang adalah laki-laki jika jenis kelaminnya tidak dikenal dalam banyak situasi lain juga [11].

Kategorisasi sosial terjadi di ranah tidak hanya gender tetapi juga ras. Asumsi default dapat dibuat, seperti dalam gender, untuk ras seseorang atau sekelompok orang berdasarkan stereotip yang diketahui sebelumnya. Misalnya, kombinasi pekerjaan-ras seperti pemain bola basket atau pemain golf akan menerima asumsi ras. Tanpa informasi tentang ras individu, pemain bola basket akan dianggap hitam dan pemain golf akan dianggap putih. Ini didasarkan pada stereotip karena mayoritas ras di setiap olahraga cenderung didominasi oleh satu ras, tetapi pada kenyataannya, ada ras lain dalam setiap olahraga [11].

Kompleksitas
Kompleksitas adalah komponen “C” dari VUCA, yang mengacu pada interkonektivitas dan saling ketergantungan beberapa komponen dalam suatu sistem. Ketika melakukan penelitian, kompleksitas adalah komponen yang harus diingat oleh para sarjana. Hasil dari lingkungan yang dikontrol dengan sengaja tidak terduga karena interaksi non-linear dan saling ketergantungan dalam berbagai kelompok dan kategori. [12]

Dalam aspek sosiologis, kerangka VUCA digunakan dalam penelitian untuk memahami persepsi sosial di dunia nyata dan bagaimana hal itu berperan dalam kategorisasi sosial serta stereotip. Artikel Galen V Bodenhausen dan Destiny Peery, Kategorisasi Sosial dan Stereotyping In vivo: The VUCA Challenge, berfokus pada penelitian bagaimana kategori sosial memengaruhi proses kognisi dan persepsi sosial. [11] Strategi yang digunakan untuk melakukan penelitian adalah memanipulasi atau mengisolasi satu identitas target sambil menjaga semua identitas lainnya tetap konstan. Metode ini menciptakan hasil yang jelas tentang bagaimana identitas tertentu dalam kategori sosial dapat mengubah persepsi seseorang tentang identitas lain, sehingga menciptakan stereotip. [11]

Ada masalah dengan pengelompokan identitas sosial individu karena kompleksitas latar belakang individu. Penelitian ini gagal mengatasi kompleksitas dunia nyata dan hasil dari ini menyoroti gambar yang sangat bagus tentang kategorisasi sosial dan stereotip. [11] Kompleksitas menambah banyak lapisan komponen yang berbeda pada identitas individu dan menciptakan tantangan bagi sosiolog yang mencoba memeriksa kategori sosial. [12] Di dunia nyata, orang jauh lebih kompleks dibandingkan dengan lingkungan sosial yang dimodifikasi. Individu mengidentifikasi dengan lebih dari satu kategori sosial, yang membuka pintu untuk penemuan yang lebih dalam tentang stereotip. Hasil dari penelitian yang dilakukan oleh Bodenhausen mengungkapkan bahwa ada identitas tertentu yang lebih dominan daripada yang lain. [11] Pencever yang mengenali identitas spesifik ini melekat padanya dan mengaitkan gagasan mereka sebelumnya tentang identitas tersebut dan membuat asumsi awal tentang individu dan karenanya stereotip dibuat.

Di sisi lain, pengamat yang berbagi beberapa identitas dengan target menjadi lebih berpikiran terbuka. Mereka juga mempertimbangkan lebih dari satu identitas sosial pada saat yang sama dan ini juga dikenal sebagai efek lintas kategorisasi. [13] Beberapa kategori sosial tertanam dalam struktur kategorikal yang lebih besar, yang membuat subkategori itu menjadi semakin penting dan luar biasa bagi pengamat. Penelitian tentang kategorisasi silang mengungkapkan bahwa berbagai jenis kategori dapat diaktifkan dalam pikiran pengamat sosial, yang menyebabkan efek positif dan negatif. Hasil yang positif adalah bahwa pengamat lebih berpikiran terbuka meskipun ada stereotip sosial lainnya. Mereka memiliki motivasi lebih untuk berpikir mendalam tentang target dan melihat kategori sosial yang paling dominan. Bodenhausen juga mengakui bahwa efek lintas kategorisasi menyebabkan tembus pandang sosial [11]. Beberapa jenis identitas lintas mungkin mengurangi perhatian terhadap identitas lain, yang dapat menyebabkan target menjadi “intersectional invisibility,” [14] di mana identitas sosial tidak memiliki komponen yang berbeda dan diabaikan.

Kemenduaan
Ambiguitas adalah komponen “A” dari VUCA. Ini mengacu pada ketika makna umum dari sesuatu tidak jelas bahkan ketika jumlah informasi yang sesuai diberikan. Banyak yang bingung tentang arti ambiguitas. Ini mirip dengan gagasan ketidakpastian tetapi mereka memiliki faktor yang berbeda. Ketidakpastian adalah ketika informasi yang relevan tidak tersedia dan tidak diketahui, dan ambiguitas di mana informasi yang relevan tersedia tetapi arti keseluruhan masih belum diketahui. Baik ketidakpastian dan ambiguitas ada dalam budaya kita saat ini. Sosiolog menggunakan ambiguitas untuk menentukan bagaimana dan mengapa jawaban telah dikembangkan. Sosiolog fokus pada perincian seperti jika ada informasi yang cukup, dan apakah subjek memiliki pengetahuan lengkap yang diperlukan untuk membuat keputusan. dan mengapa dia sampai pada jawaban spesifik mereka. [11]

Ambiguitas mengarah pada orang yang mengasumsikan jawaban, dan seringkali ini mengarah pada asumsi ras, jenis kelamin, dan bahkan dapat menyebabkan stereotip kelas. Jika seseorang memiliki beberapa informasi tetapi masih belum memiliki jawaban secara keseluruhan, orang tersebut mulai menganggap jawabannya sendiri berdasarkan informasi yang relevan yang sudah ia miliki. Sebagai contoh, seperti yang disebutkan oleh Bodenhausen kita kadang-kadang dapat bertemu orang-orang yang cukup androgini untuk menyulitkan untuk memastikan jenis kelamin mereka, dan setidaknya satu studi menunjukkan bahwa dengan paparan singkat, individu androgini kadang-kadang dapat dikategorikan berdasarkan fitur-fitur atipikal gender (rambut yang sangat panjang, untuk seorang pria, atau rambut yang sangat pendek, untuk seorang wanita. Secara keseluruhan, ambiguitas mengarah pada pengkategorian banyak orang. Sebagai contoh, hal itu dapat mengarah pada asumsi orientasi seksual seseorang. Kecuali jika seseorang terbuka mengenai orientasi seksualnya sendiri. , orang secara otomatis akan berasumsi bahwa mereka heteroseksual. Tetapi jika seorang pria memiliki kualitas feminin atau seorang wanita memiliki kualitas maskulin maka mereka dapat digambarkan sebagai gay atau lesbian. Ketidakjelasan mengarah pada kategorisasi orang tanpa rincian penting lebih lanjut yang dapat menyebabkan tidak benar kesimpulan. [11]

Sosiolog percaya bahwa ambiguitas dapat menyebabkan ras stereotip dan diskriminasi. Dalam sebuah penelitian yang dilakukan di Afrika Selatan oleh tiga sosiolog, mereka memiliki warga kulit putih di Afrika Selatan melihat foto-foto wajah campuran ras dan mereka harus memutuskan apakah wajah-wajah ini adalah Eropa atau Afrika. Karena subjek tes ini semuanya berkulit putih, mereka memiliki masalah sulit mendefinisikan wajah ras campuran ini sebagai orang Eropa dan menganggap mereka semua orang Afrika. Alasan mereka melakukan ini adalah karena ambiguitas. Informasi yang tersedia adalah warna kulit orang-orang dalam gambar dan kualitas wajah yang mereka miliki, dengan informasi ini subjek tes memiliki semua informasi yang tersedia tetapi masih belum ada jawaban pasti. Mereka secara keseluruhan berasumsi karena mereka tidak terlihat persis seperti mereka, maka mereka tidak mungkin orang Eropa. [11].

Share ke teman-temanmu ya...