STRES: BAIK, BURUK DAN JELEK

Little girl meditating outdoors at park

Stress adalah suatu kondisi yang banyak orang temui setidaknya sekali dalam hidup mereka. Baik itu karena sekolah, pekerjaan, atau hubungan sosial, stres dapat berdampak buruk pada kesehatan mental, emosional, dan bahkan fisik Anda. Meskipun mungkin tergoda untuk mengabaikan stres dan melanjutkan hidup Anda seolah itu bukan masalah besar, nyatanya lebih banyak stres daripada sekadar ekspresi kelelahan. Stres dapat berdampak buruk pada tubuh dalam banyak cara.

Stres adalah respons biologis normal tubuh terhadap stimulus. Ini memberi sistem Anda ledakan energi yang memicu respons “hadapi atau menghindar” secara alami, memungkinkan tubuh Anda bereaksi terhadap situasi yang sesuai. Kondisi ini dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis: stres baik (Good Stress) dan stres buruk (Bad Stress).

Good Stress – Stres Baik

Stres yang baik, juga dikenal sebagai stres berumur pendek (singkat) atau stres akut, dapat memberikan manfaat yang dapat membantu Anda tampil lebih baik.

Meningkatkan Energi

Stres akut menghasilkan beberapa perubahan fisiologis, neurologis, dan perilaku. Misalnya, mengaktifkan sumbu hipotalamus-hipofisis-adrenal tubuh, yang melepaskan glukokortikoid – bahan kimia yang mendorong pengisian energi dan fungsi kardiovaskular.

Memperkuat Sistem Kekebalan Tubuh

Dalam dosis kecil hingga sedang, stres juga dapat memperkuat sistem kekebalan tubuh seseorang. Meski memiliki reputasi buruk, stres sebenarnya adalah salah satu mekanisme bertahan hidup yang mendasar bagi tubuh. Stres jangka pendek (yang berlangsung selama beberapa menit hingga beberapa jam) sebenarnya dapat meningkatkan respons imun bawaan dan adaptif seseorang.

Meningkatkan Kekebalan Stres

Stres akut dapat membantu meningkatkan ketahanan seseorang, memungkinkannya untuk merespons situasi stres lain yang mungkin datang kepadanya, dengan lebih baik. Ini diamati selama penelitian pada korban luka bakar yang dirawat di rumah sakit.

Stres Buruk

Ketika stres menjadi kronis (yang berlangsung selama berminggu-minggu dan bahkan berbulan-bulan), seperti pernikahan yang gagal atau masalah di tempat kerja, hal itu dapat berkembang menjadi bahaya kesehatan. Sayangnya, jenis kondisi ini sering diabaikan dan dengan demikian berlangsung untuk waktu yang lama — ke titik di mana orang tersebut menjadi terbiasa dan menganggapnya sebagai “normal” — tidak menyadari bahwa itu perlahan-lahan merusak kesehatannya.

Ketika Anda stres kronis, tubuh Anda terus-menerus waspada, dan seiring waktu, ini dapat menyebabkan sejumlah masalah fisik dan mental.

Meningkatkan Tekanan Darah Tinggi

Paparan stres jangka panjang merupakan salah satu penyebab hipertensi. Situasi stres – baik fisik maupun mental – dapat menyebabkan tingkat tekanan darah melonjak.

Melemahkan Sistem Kekebalan Tubuh

Stres jangka panjang menekan respons imun individu, menyebabkan peradangan kronis dan menekan fungsi sel imunoprotektif. Hal ini membuat seseorang rentan terhadap sejumlah penyakit.

Menyebabkan Masalah Kulit

Perhatikan breakout itu setiap kali Anda menjejalkan sebelum ujian atau ketika ada tenggat waktu proyek yang akan datang dan Anda terdesak waktu? Stres dapat menyebabkan masalah kulit seperti jerawat. Faktanya, sebuah penelitian mengkonfirmasi hubungan yang signifikan antara stres dan tingkat keparahan jerawat, terutama pada pria.

Menyebabkan Depresi

Terus-menerus terpapar lingkungan dan situasi yang penuh tekanan dapat menyebabkan masalah seperti kecemasan dan depresi. Studi mengkonfirmasi hubungan antara gangguan hormon stres dan masalah mental ini. Sederhananya, terlalu banyak stres buruk bagi kesehatan Anda.

Dapat Menyebabkan Penyalahgunaan Narkoba atau Alkohol

Paparan stres jangka panjang dapat membuat seseorang lebih rentan untuk menggunakan alkohol atau obat-obatan. Hal ini terutama karena efek dari zat-zat ini dapat menarik bagi seseorang yang menderita depresi, mencari penangguhan hukuman (walaupun sementara) dari masalah mereka. Sayangnya, banyak dari zat ini, bila dikonsumsi sekali saja, dapat menyebabkan kecanduan.

Manajemen stres

Stres seringkali tidak dapat dihindari, oleh karena itu penting untuk dapat mengelolanya. Berikut adalah beberapa cara agar Anda dapat mengelola stres dengan lebih baik.

  • Kenali Stressor Anda – Penyebab Stress

Kenali hal-hal yang membuat Anda stres. Membuat jurnal stres dapat membantu. Setelah Anda menentukan penyebab stres Anda, lihat apakah Anda dapat menghindarinya. Misalnya, jika itu disebabkan oleh seseorang, cobalah untuk membatasi waktu yang Anda habiskan bersamanya.

  • Terima Hal-hal yang Tidak Dapat Anda Ubah – Pasrah Ilmiah

Dalam kasus di mana penyebab stres Anda tidak dapat dihindari, terimalah bahwa itu di luar kendali Anda. Alih-alih memikirkan hal-hal yang tidak dapat Anda ubah, fokuslah pada apa yang dapat Anda kendalikan — seperti cara Anda bereaksi terhadap masalah, atau memutuskan untuk melihat peluang saat menghadapi masalah.

  • Pelajari Bagaimana Mengatakan “Tidak” – Tegas Dalam Sikap

Banyak orang stres karena ketidakmampuan mereka untuk menolak seseorang yang meminta bantuan. Ingat, kesehatan Anda penting. Kecuali itu benar-benar diperlukan, belajarlah untuk mengatakan “tidak.”

  • Tetap Terorganisir – Kontrol Diri, Hidup teratur dan terarah

Meja yang berantakan, jadwal yang tidak terorganisir dengan baik, dan hal-hal lain yang tidak teratur dapat membuat stres dan menghalangi seseorang untuk melakukan yang terbaik. Cobalah untuk mengatur pekerjaan dan lingkungan Anda untuk mengurangi ketegangan.

  • Praktek Syukur – Mudah Puas dalam arti positif, berterima kasih pada Tuhan

Bersyukur atas apa yang Anda miliki dapat memberi Anda pandangan yang lebih positif. Jadikan syukur sebagai kebiasaan.

  • Jalani Gaya Hidup Aktif – Rajin beraktifitas

Aktivitas fisik seperti berolahraga dapat membantu menghilangkan stres. Studi menunjukkan bahwa individu yang aktif secara fisik memiliki suasana hati yang lebih baik dibandingkan dengan individu yang tidak banyak bergerak.

  • Terhubung dengan Orang – Selalu membangun pertemanan dan persahabatan

Menghabiskan waktu berkualitas dengan orang-orang yang Anda sayangi adalah cara yang bagus untuk mengelola stres. Ini melepaskan hormon yang melawan respons “lawan atau lari” alami tubuh, dan sebagai hasilnya, meredakan stres.

blog.bioticsresearch.com

Share ke teman-temanmu ya...
WhatsApp chat