web analytics

Segala Sesuatu yang Ingin Anda Ketahui Tentang Depresi

AWAS DEPRESI…!!!

Apa itu depresi?

Depresi diklasifikasikan sebagai gangguan mood. Ini dapat digambarkan sebagai perasaan sedih, kehilangan, atau kemarahan yang mengganggu aktivitas sehari-hari seseorang.

Itu juga cukup umum. Sumber Tepercaya Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memperkirakan bahwa 8,1 persen orang dewasa Amerika berusia 20 tahun ke atas mengalami depresi dalam periode 2 minggu dari 2013 hingga 2016.

Orang mengalami depresi dengan berbagai cara. Ini dapat mengganggu pekerjaan sehari-hari Anda, yang mengakibatkan hilangnya waktu dan produktivitas yang lebih rendah. Ini juga dapat mempengaruhi hubungan dan beberapa kondisi kesehatan kronis.

Kondisi yang dapat menjadi lebih buruk karena depresi meliputi:

  • radang sendi
  • asma
  • penyakit kardiovaskular
  • kanker
  • diabetes
  • kegemukan

Penting untuk menyadari bahwa kadang-kadang merasa sedih adalah bagian dari kehidupan yang normal. Peristiwa sedih dan menyedihkan terjadi pada semua orang. Tetapi, jika Anda merasa sedih atau putus asa secara teratur, Anda bisa menghadapi depresi.

Depresi dianggap sebagai kondisi medis serius yang dapat memburuk tanpa perawatan yang tepat. Mereka yang mencari pengobatan sering melihat perbaikan dalam gejala hanya dalam beberapa minggu.

Gejala depresi

Depresi bisa lebih dari sekadar kesedihan atau perasaan “biru”.

Depresi berat dapat menyebabkan berbagai gejala. Beberapa memengaruhi suasana hati Anda, dan yang lain memengaruhi tubuh Anda. Gejala juga mungkin sedang berlangsung atau datang dan pergi.

Gejala-gejala depresi dapat dialami secara berbeda di antara pria, wanita, dan anak-anak secara berbeda.

Pria mungkin mengalami gejala yang berkaitan dengan:

suasana hati, seperti kemarahan, agresivitas, lekas marah, gelisah, gelisah
kesejahteraan emosional, seperti merasa hampa, sedih, putus asa
perilaku, seperti kehilangan minat, tidak lagi menemukan kesenangan dalam aktivitas favorit, mudah lelah, pikiran untuk bunuh diri, minum berlebihan, menggunakan narkoba, terlibat dalam aktivitas berisiko tinggi
minat seksual, seperti berkurangnya hasrat seksual, kurangnya kinerja seksual
kemampuan kognitif, seperti ketidakmampuan berkonsentrasi, kesulitan menyelesaikan tugas, respons yang tertunda selama percakapan
pola tidur, seperti insomnia, tidur gelisah, mengantuk berlebihan, tidak tidur sepanjang malam
kesejahteraan fisik, seperti kelelahan, sakit, sakit kepala, masalah pencernaan.

Wanita mungkin mengalami gejala yang berkaitan dengan:

  • suasana hati, seperti mudah tersinggung
  • kesejahteraan emosional, seperti merasa sedih atau kosong, gelisah atau putus asa
  • perilaku, seperti kehilangan minat dalam kegiatan, menarik diri dari keterlibatan sosial, pikiran untuk bunuh diri
  • kemampuan kognitif, seperti berpikir atau berbicara lebih lambat
  • pola tidur, seperti susah tidur sepanjang malam, bangun pagi, terlalu banyak tidur
  • kesejahteraan fisik, seperti penurunan energi, kelelahan yang lebih besar, perubahan nafsu makan, perubahan berat badan, nyeri, sakit, sakit kepala, peningkatan kram.

Anak-anak mungkin mengalami gejala yang berkaitan dengan mereka:

  • suasana hati, seperti lekas marah, marah, perubahan suasana hati, menangis
  • kesejahteraan emosional, seperti perasaan tidak kompeten (mis. “Saya tidak bisa melakukan sesuatu dengan benar”) atau putus asa, menangis, kesedihan yang mendalam
  • perilaku, seperti mendapat masalah di sekolah atau menolak pergi ke sekolah, menghindari teman atau saudara kandung, memikirkan kematian atau bunuh diri
  • kemampuan kognitif, seperti kesulitan berkonsentrasi, penurunan kinerja sekolah, perubahan nilai
  • pola tidur, seperti sulit tidur atau tidur terlalu banyak
  • kesejahteraan fisik, seperti kehilangan energi, masalah pencernaan, perubahan nafsu makan, penurunan berat badan atau kenaikan.

Gejala-gejalanya dapat melampaui pikiran Anda.

Penyebab depresi

Ada beberapa kemungkinan penyebab depresi. Mereka dapat berkisar dari biologis hingga keadaan.

Penyebab umum meliputi:

  • Sejarah keluarga. Anda berisiko lebih tinggi untuk mengalami depresi jika Anda memiliki riwayat keluarga depresi atau gangguan mood lainnya.
  • Trauma anak usia dini. Beberapa peristiwa memengaruhi cara tubuh Anda bereaksi terhadap ketakutan dan situasi yang membuat stres.
  • Struktur otak. Ada risiko lebih besar untuk depresi jika lobus frontal otak Anda kurang aktif. Namun, para ilmuwan tidak tahu apakah ini terjadi sebelum atau setelah timbulnya gejala depresi.
  • Kondisi medis. Kondisi tertentu dapat menempatkan Anda pada risiko yang lebih tinggi, seperti penyakit kronis, insomnia, nyeri kronis, atau attention-deficit hyperactivity disorder (ADHD).
  • Penggunaan obat. Riwayat penyalahgunaan narkoba atau alkohol dapat memengaruhi risiko Anda.

Sekitar 21 persen orang yang memiliki masalah penggunaan narkoba juga mengalami depresi. Selain penyebab ini, faktor risiko lain untuk depresi meliputi:

  • rendah diri atau kritis terhadap diri sendiri
  • riwayat pribadi penyakit mental
  • obat-obatan tertentu
  • peristiwa yang menegangkan, seperti kehilangan orang yang dicintai, masalah ekonomi, atau perceraian

Banyak faktor yang dapat memengaruhi perasaan depresi, serta siapa yang mengembangkan kondisi dan siapa yang tidak.

Penyebab depresi sering dikaitkan dengan elemen lain dari kesehatan Anda.

Namun, dalam banyak kasus, penyedia layanan kesehatan tidak dapat menentukan apa yang menyebabkan depresi.

Tes depresi

Tidak ada tes tunggal untuk mendiagnosis depresi. Tetapi penyedia layanan kesehatan Anda dapat membuat diagnosis berdasarkan gejala dan evaluasi psikologis Anda.

Dalam kebanyakan kasus, mereka akan mengajukan serangkaian pertanyaan tentang Anda:

suasana hati
nafsu makan
pola tidur
tingkat aktifitas
pikiran
Karena depresi dapat dikaitkan dengan masalah kesehatan lainnya, penyedia layanan kesehatan Anda juga dapat melakukan pemeriksaan fisik dan memesan pekerjaan darah. Terkadang masalah tiroid atau kekurangan vitamin D dapat memicu gejala depresi.

Jangan abaikan gejala depresi. Jika suasana hati Anda tidak membaik atau semakin buruk, cari bantuan medis. Depresi adalah penyakit kesehatan mental yang serius dengan potensi komplikasi.

Jika tidak diobati, komplikasi dapat termasuk:

  • kenaikan atau penurunan berat badan
  • sakit fisik
  • masalah penggunaan narkoba
  • serangan panik
  • masalah hubungan
  • isolasi sosial
  • pikiran bunuh diri
  • menyakiti diri sendiri

Jenis depresi

Depresi dapat dibagi menjadi beberapa kategori tergantung pada keparahan gejala. Beberapa orang mengalami episode ringan dan sementara, sementara yang lain mengalami episode depresi yang parah dan berkelanjutan.

Ada dua jenis utama: gangguan depresi mayor dan gangguan depresi persisten.

Gangguan depresi mayor

Gangguan depresi utama adalah bentuk depresi yang lebih parah. Ini ditandai dengan perasaan sedih, putus asa, dan tidak berharga yang tidak hilang yang tidak hilang begitu saja.

Agar dapat didiagnosis dengan depresi klinis, Anda harus mengalami 5 atau lebih dari gejala berikut selama 2 minggu:

  • merasa tertekan hampir sepanjang hari
  • kehilangan minat dalam sebagian besar kegiatan rutin
  • penurunan atau kenaikan berat badan yang signifikan
  • banyak tidur atau tidak bisa tidur
  • pemikiran atau gerakan yang melambat
  • kelelahan atau energi rendah hampir setiap hari
  • perasaan tidak berharga atau bersalah
  • kehilangan konsentrasi atau keraguan
  • pikiran berulang tentang kematian atau bunuh diri

Ada beberapa subtipe dari gangguan depresi mayor, yang oleh American Psychiatric Association disebut sebagai “penentu”.

Ini termasuk:

  • fitur atipikal
  • kesulitan cemas
  • fitur campuran
  • onset peripartum, selama kehamilan atau tepat setelah melahirkan
  • pola musiman
  • fitur melankolis
  • fitur psikotik
  • katatonia

Gangguan depresi persisten

Gangguan depresi persisten (PDD) dulu disebut dysthymia. Ini adalah bentuk depresi yang lebih ringan, tetapi kronis.

Agar diagnosis dapat dibuat, gejala harus berlangsung setidaknya 2 tahun. PDD dapat memengaruhi hidup Anda lebih dari depresi berat karena itu berlangsung lebih lama.

Adalah umum bagi orang dengan PDD untuk:

  • kehilangan minat dalam aktivitas normal sehari-hari
  • merasa putus asa
  • kurang produktivitas
  • memiliki harga diri yang rendah

Depresi dapat diobati dengan sukses, tetapi penting untuk tetap pada rencana perawatan Anda.

Baca selanjutnya di https://www.healthline.com/health/depression?ref=global#treatment

Share ke teman-temanmu ya...