web analytics

Kerumunan Bertopeng Mengisi Jalan-Jalan Wuhan, Berlatih saat Lockdown Berakhir

Chinese youths record a dance routine on the streets of Wuhan in central China’s Hubei province on Wednesday, April 8, 2020. Credit: AP Photo/Ng Han Guan

Wuhan mengakhiri Lockdown 76 hari, yaitu pada Rabu pagi, tgl 8 April, 2020.

Di tengah jalan yang baru saja ramai dengan mobil dan pejalan kaki, Wang Chun merayakan pencabutan penutupan virus di kota kelahirannya, Wuhan, pada hari Rabu dengan tarian di luar ruangan setelah 2 1/2 bulan sebagian besar terkurung di rumah.

“Saya sangat senang Wuhan telah mengalahkan virus ini,” kata Wang setelah merekam duet yang diilhami K-Pop dengan pasangan pria karena memposting di internet. Tak satu pun dari mereka mengenakan topeng wajah, setidaknya untuk beberapa menit singkat.

Setelah dia memakai topeng lagi, Wang menghadapi pertanyaan banyak dari 11 juta penduduk kota bertanya pada diri sendiri: Kapan mereka akan kembali bekerja?

“Itu pertanyaan yang sangat bagus,” jawab Wang sambil terkikik.

Wuhan mengakhiri penguncian 76 hari pada Rabu pagi, memungkinkan penduduk untuk kembali bepergian keluar-masuk kota tanpa izin khusus melalui penggunaan aplikasi ponsel pintar yang didukung oleh campuran pelacakan data dan pengawasan pemerintah yang menunjukkan bahwa mereka sehat dan belum baru-baru ini melakukan kontak dengan siapa pun yang dikonfirmasi memiliki virus.

Antrean panjang terbentuk di bandara dan stasiun kereta dan bus ketika ribuan orang mengalir keluar kota untuk kembali ke rumah dan pekerjaan mereka di tempat lain. Rintangan kuning yang memblokir beberapa jalan hilang, meskipun gerbang ke kompleks perumahan tetap dijaga.

Setelah lebih dari dua bulan di dalam ruangan, warga Wuhan Tong Zhengkun adalah satu dari jutaan orang yang menikmati kebebasan baru.

Berada di dalam ruangan begitu lama membuatku gila,” kata Tong yang emosional ketika ia menyaksikan pertunjukan cahaya tengah malam dari sebuah jembatan di seberang Sungai Yangtze yang luas yang mengalir melalui kota, tempat wabah coronavirus dimulai akhir tahun lalu.

Tong mengatakan kompleks apartemennya ditutup setelah penduduk diketahui mengidap virus corona. Pekerja lingkungan mengantarkan bahan makanan ke pintunya.

Langkah-langkah seperti itu tidak akan sepenuhnya ditinggalkan setelah berakhirnya penutupan Wuhan, yang dimulai pada 23 Januari ketika virus mengamuk di seluruh kota dan rumah sakit yang kewalahan. Sekolah masih ditutup, orang-orang masih diperiksa demam ketika mereka memasuki gedung, dan topeng sangat dianjurkan. Para pemimpin kota mengatakan mereka ingin secara bersamaan menghidupkan kembali kehidupan sosial dan komersial sambil menghindari gelombang kedua infeksi.

Biaya ekonomi dari wabah di Wuhan dan di seluruh Tiongkok belum dihitung tetapi diperkirakan akan sangat parah. Perkiraan kehilangan pekerjaan berkisar hingga puluhan juta, dengan pemerintah menawarkan bantuan kepada usaha kecil dan menengah yang menyediakan sebagian besar pekerjaan.

Namun, kemampuan untuk melakukan perjalanan lagi sangat melegakan, dan sekitar 65.000 orang diperkirakan akan berangkat Rabu dengan pesawat dan kereta api. Tidak butuh waktu lama bagi lalu lintas untuk mulai bergerak cepat melalui jembatan, terowongan, dan pintu tol tol yang dibuka kembali. Hampir 1.000 kendaraan melewati pintu tol di perbatasan Wuhan antara tengah malam – ketika barikade dicabut – dan pukul 7 pagi, menurut Yan Xiangsheng, seorang kepala polisi distrik.

Menurut pejabat bandara, Lou Guowei, penerbangan pertama meninggalkan Bandara Internasional Wuhan Tianhe pukul 7.25 pagi menuju Sanya, sebuah kota pantai di provinsi Hainan yang terkenal dengan pantainya.

“Para kru akan mengenakan kacamata, topeng, dan sarung tangan di seluruh penerbangan,” kata pramugari Guo Binxue seperti dikutip oleh kantor berita resmi China, Xinhua. “Ini akan sangat lancar karena kami telah membuat banyak persiapan untuk penerbangan ini.”

Xiao Yonghong mendapati dirinya terjebak di Wuhan setelah kembali ke kampung halamannya pada 17 Januari untuk menghabiskan Tahun Baru Imlek dengan suaminya, putra, dan mertuanya.

“Kami terlalu bersemangat untuk tertidur tadi malam. Saya sangat menantikan Lockdown di cabut”. Saya mengatur peringatan untuk mengingatkan diri saya sendiri. Saya sangat senang, ”kata Xiao, yang sedang menunggu kereta di luar stasiun Hankou bersama putra dan suaminya, mereka bertiga mengenakan topeng dan sarung tangan.

Di bandara, Chen Yating mengambil perlindungan pribadi selangkah lebih maju, mengenakan baju putih, sarung tangan, topeng dan topi baseball. Dia sedang menunggu untuk mengejar penerbangan ke pusat bisnis Cina selatan Guangzhou.

“Kita hidup di era yang baik,” kata Chen. “Tidak mudah untuk memiliki prestasi hari ini.”

Akhir dari penguncian Wuhan terjadi satu hari setelah Jepang menyatakan keadaan darurat untuk Tokyo, Osaka, dan lima prefektur lainnya untuk mencoba membendung penyebaran virus. India dan sebagian besar Eropa dan AS juga telah mengeluarkan pesanan tetap di rumah, meskipun tidak hampir sama ekstrimnya dengan Wuhan.

Pembatasan di kota di mana sebagian besar dari lebih dari 82.000 kasus virus di China dan lebih dari 3.300 kematian akibat COVID-19 dilaporkan secara bertahap mereda ketika kasus menurun. Pemerintah melaporkan tidak ada kasus baru di kota itu pada hari Rabu tetapi mengatakan 62 telah dicatat di tempat lain – 59 di antaranya datang dari luar negeri. Itu menggarisbawahi penekanan baru pemerintah pada pencegahan infeksi baru dari luar negeri serta gelombang kedua kasus domestik, terutama di antara mereka yang mungkin memiliki virus tetapi tidak menunjukkan gejala.

Dalam kebanyakan kasus, virus menyebabkan gejala ringan hingga sedang seperti demam, batuk, dan sakit tenggorokan. Tetapi untuk beberapa orang dewasa yang lebih tua dan orang yang lemah, itu dapat menyebabkan pneumonia dan menyebabkan kematian. Lebih dari 307.000 orang telah pulih.

Sementara ada pertanyaan tentang kejujuran hitungan Cina, penutupan yang belum pernah terjadi sebelumnya di provinsi Wuhan dan Hubei, di mana kota itu berada, telah cukup berhasil sehingga negara-negara lain mengadopsi tindakan serupa.
“Orang-orang di Wuhan membayar banyak dan menanggung banyak secara mental dan psikologis,” kata penduduk Zhang Xiang. “Orang-orang Wuhan secara historis terkenal karena keinginan kuat mereka.”

Selama penguncian, penduduk Wuhan bisa meninggalkan rumah mereka hanya untuk membeli makanan atau menghadiri tugas-tugas lain yang dianggap mutlak diperlukan. Beberapa diizinkan meninggalkan kota, tetapi hanya jika mereka memiliki dokumen yang menunjukkan bahwa mereka tidak berisiko kesehatan dan surat yang menyatakan ke mana mereka pergi dan mengapa. Bahkan kemudian, pihak berwenang dapat mengubah mereka kembali pada masalah teknis seperti kehilangan cap, mencegah ribuan dari kembali ke pekerjaan mereka di luar kota.

Penduduk bagian lain Hubei diizinkan meninggalkan provinsi itu mulai sekitar tiga minggu lalu, asalkan mereka dapat memberikan tagihan kesehatan yang bersih. Orang-orang yang meninggalkan kota masih menghadapi banyak rintangan di tujuan akhir mereka, seperti karantina 14 hari dan tes asam nukleat.

Wuhan adalah pusat utama untuk industri berat, terutama otomotif, dan sementara pabrik-pabrik besar telah dimulai kembali, bisnis kecil dan menengah yang mempekerjakan sebagian besar orang masih dirugikan oleh kurangnya pekerja dan permintaan. Langkah-langkah sedang dilembagakan untuk mendapatkannya kembali, termasuk 20 miliar yuan ($ 2,8 miliar) dalam pinjaman preferensial, menurut pemerintah kota.

Sumber pasti dari virus ini masih diselidiki, meskipun banyak dari pasien COVID-19 pertama terkait dengan pasar makanan luar ruangan di kota.

Sam McNeil untuk Associated Press. Produser Associated Press Olivia Zhang di Wuhan, Cina, dan penulis Yanan Wang di Toronto berkontribusi.

Share ke teman-temanmu ya...