web analytics

Bagaimana Menjadi Pemimpin yang Orang-Orang Ingin Ikuti. – Patrick Bosworth

Apakah ada perbedaan antara mengarahkan (directing) dan melatih (coaching)?

Banyak pendekatan pengembangan manajemen gagal untuk membedakan antara keduanya, atau menunjukkan bahwa hanya ada perbedaan kecil antara kedua gaya kepemimpinan. Namun, perbedaannya mungkin lebih besar dari yang diharapkan pada pandangan pertama dan dapat membuat perbedaan yang terukur tidak hanya dalam budaya perusahaan, tetapi juga keberhasilannya secara keseluruhan, kapasitas untuk pertumbuhan dan inovasi, efisiensi, dan laba.

Apa bedanya?
Mengarahkan adalah hubungan “Saya menentukan, Anda memberikan“. Ini adalah gaya kepemimpinan “penguasa” yang mengandalkan meyakinkan karyawan dan anggota tim untuk mengikuti instruksi secara tepat atau tepat. Seorang pemimpin dengan gaya kepemimpinan mengarahkan cenderung memandang karyawan sebagai kuda yang bekerja untuk melaksanakan strategi dan ide-ide pemimpin, yang biasanya menghasilkan pemimpin yang kelelahan, strategi stagnan, dan karyawan yang tidak puas.

Sebaliknya, seorang pemimpin yang melatih karyawannya melakukan hal itu “di parit,” membantu membimbing anggota tim ke solusi terbaik dengan mengeksplorasi dan mengembangkan ide-ide. Seorang pemimpin yang dilatih akan dengan mudah mengakui bahwa pendekatan mereka sendiri mungkin bukan solusi yang paling efektif, dan secara sadar bekerja untuk tumbuh dan memaksimalkan keterampilan dan bakat anggota tim. Coaching memberikan dukungan, pengetahuan, dan sumber daya, sekaligus menciptakan lingkungan di mana pemimpin bekerja bersama anggota tim alih-alih memanfaatkannya.

Menemukan Sukses
Seorang pemimpin sejati tahu bahwa hanya dengan memaksimalkan potensi masing-masing anggota timnya perusahaan akan menemukan keberhasilan terbesarnya. Jadi, bagaimana seorang pemimpin yang hebat memberikan lingkungan di mana tim mencapai kesuksesan jangka panjang dengan memaksimalkan potensi?

Berikut adalah lima tips untuk membantu manajer melatih lebih banyak dan lebih sedikit mengarahkan:

1.Bantu Anggota Tim Mencapai Tujuan Mereka
Seorang pemimpin yang baik menaruh minat pada tujuan jangka panjang anggota tim, dan membantu mereka untuk mencapai tujuan tersebut.

Tidak ada pemimpin yang ingin memimpin tim yang didorong oleh pintu putar karyawan yang berputar setiap beberapa bulan. Tim yang baik, solid, dan kuat berasal dari ketergantungan dan pertumbuhan.

Jika Anda adalah tipe pemimpin yang membantu menciptakan jalur pertumbuhan bagi karyawan Anda, Anda memastikan tingkat retensi karyawan jangka panjang.

Dengan memfasilitasi pertumbuhan, Anda juga memastikan bahwa fokus pengembangan pada setiap karyawan difokuskan pada cara-cara untuk tumbuh di dalam perusahaan (alih-alih bagaimana tumbuh di luar perusahaan). Ini berarti Anda pada akhirnya menciptakan lingkungan di mana anggota tim memiliki dukungan kuat karena mereka merasa kesuksesan perusahaan akan membantu mendorong keberhasilan diri mereka sendiri (alih-alih selalu mencari peluang yang lebih baik di tempat lain).

2.Delegasikan secara STRATEGIS
Mendelegasikan tidak boleh digunakan sebagai alat untuk bekerja dari piring Anda; itu harus digunakan sebagai alat untuk membantu mengembangkan dan mengeksplorasi keterampilan masing-masing anggota tim Anda. Ingatlah bahwa tujuan utama Anda bukanlah menjadi “tim pemadam kebakaran” yang hanya dapat mencapai keadaan darurat yang paling mencolok yang ditetapkan di depan mereka; Tujuan Anda adalah untuk menciptakan tim superstar yang dapat mengambil tantangan di depan mereka dan membantu perusahaan tumbuh dan unggul melalui kreativitas dan sumber daya yang mungkin belum dieksplorasi.

Secara bertahap mulailah menetapkan tugas-tugas orang lain yang jika tidak Anda lakukan sendiri. Ingatlah hal-hal berikut ketika memutuskan tugas mana yang akan didelegasikan:

  • Maksimalkan kekuatan karyawan. Beri mereka kesempatan untuk menunjukkan kekuatan unik dan meningkatkan area kelemahan.
  • Kembangkan pengetahuan dan keterampilan anggota tim. Bantu karyawan Anda menggunakan pengetahuan dan keterampilan baru yang akan membantu merawat mereka untuk tugas dan posisi masa depan. Ini menawarkan Anda sebuah saluran karyawan yang berbakat untuk membantu mencapai tujuan di masa depan.
  • Tingkatkan motivasi dan produktivitas dengan menghasilkan lingkungan yang karyawan temukan menantang, menarik, dan bermakna.
  • Dorong komitmen dan dukungan. Dengan melibatkan karyawan dalam keputusan dan tindakan yang memengaruhi mereka, Anda menciptakan lingkungan kepemilikan dan komitmen untuk implementasi yang sukses.

3. Pujian di depan umum, Pelatih secara Pribadi.
Berlawanan dengan kepercayaan umum bahwa gaji memicu semua keputusan pekerjaan pribadi, salah satu alasan terbesar seorang karyawan meninggalkan perusahaan adalah karena ia merasa kurang dihargai oleh penyelia atau manajer mereka.

Ketika seseorang di tim Anda bekerja lebih keras, pastikan untuk menyebutkannya dengan cara yang dapat didengar atau dibaca semua orang. Tidak hanya akan berfungsi sebagai contoh yang bagus untuk anggota tim Anda yang lain, itu juga akan memperkuat ikatan kepercayaan Anda dengan karyawan Anda dan menginspirasi mereka untuk terus memberikan semua yang mereka miliki.

Namun, ketika tiba saatnya untuk membahas bidang-bidang yang perlu ditingkatkan dengan seorang karyawan, tidak ada yang suka diekspos secara publik, terutama jika alasan mereka berjuang bersifat pribadi. Diskusi-diskusi ini harus diadakan secara pribadi, dan harus diutarakan dengan cara yang membimbing untuk perbaikan atau memecahkan masalah bersama daripada menempatkan menyalahkan atau mempermalukan.

4. Bertindak Spesifik
Salah satu masalah terbesar dengan umpan balik (positif atau negatif) adalah bahwa ia cenderung tidak jelas.

Pastikan bahwa ketika Anda memberikan pujian kepada karyawan Anda, Anda secara spesifik tentang tindakan yang mereka ambil serta dampak positifnya pada perusahaan atau tim. Ini membantu karyawan Anda merasa seperti Anda memerhatikan tindakan mereka yang membantu menciptakan lingkungan kepercayaan dan akuntabilitas, dan juga membantu memperkuat perilaku baik tertentu yang ingin Anda tiru di tempat kerja.

Hal yang sama berlaku ketika Anda diminta untuk memberikan pelatihan atau umpan balik yang membangun.

Tetap objektif dan menyatakan kesalahan apa yang terjadi selama acara tertentu serta menyatakan dampak dari tindakan itu membantu menciptakan percakapan yang lebih obyektif memecahkan masalah atau menghindari peristiwa berulang di masa depan.

5. Bersikaplah terbuka
Beberapa pemimpin memiliki kebiasaan merasa bahwa jalan mereka adalah satu-satunya “jalan yang benar.” Melatih tim superstar berarti memahami bahwa semakin banyak kekuatan yang dapat Anda temukan di setiap anggota tim, semakin kuat tim Anda.

Alih-alih melompat dan mengelola cara anggota tim menangani tugas, latih mereka melalui eksplorasi solusi mereka sendiri. Anda mungkin akan terkejut dengan apa yang mereka hasilkan – dan bahkan mungkin lebih efektif daripada apa yang Anda hasilkan sendiri.

Menutup Kesenjangan
Bahkan jika gaya kepemimpinan kepelatihan tidak datang secara alami kepada Anda, sebagian besar pemimpin memiliki kapasitas untuk menguasai keterampilan ini dengan pelatihan dan pelatihan yang tepat yang akan memicu perubahan nyata dan terukur dengan dampak bisnis kuantitatif jangka panjang.

Apakah Anda seorang manajer pertama kali atau yang berpengalaman, Program Manajemen Akselerasi kami dapat membuat dampak besar yang memberi Anda alat untuk memimpin dengan keterampilan dan kepercayaan diri yang lebih besar, secara signifikan meningkatkan efisiensi tim Anda, dan menciptakan hasil bisnis positif yang dapat diukur.


Share ke teman-temanmu ya...