web analytics

Bagaimana Ahli Virologi Wuhan Mengelompokkan Chloroquine sebagai Obat Potensial COVID-19

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada bulan Februari, sebelum penyakit itu bahkan memiliki nama, para ilmuwan Cina mencatat obat anti-malaria sebagai pengobatan yang menjanjikan.

Pada tanggal 4 Februari, ketika strain baru coronavirus – secara resmi dijuluki SARS-CoV-2 – mengamuk di Wuhan, sebuah surat kepada editor muncul di jurnal Cell Research. Ditulis oleh para ilmuwan di Institut Virologi Wuhan, surat itu menguraikan temuan yang menjanjikan dari percobaan baru-baru ini. Dalam tabung reaksi, coronavirus “berpotensi diblokir” oleh dua obat: remdesivir dan chloroquine.

Surat itu adalah indikasi pertama bahwa chloroquine, obat malaria yang tersedia secara luas dan murah, mungkin terbukti bermanfaat dalam memerangi COVID-19, karena penyakit yang disebabkan oleh jenis virus coronavirus baru mulai dikenal. Khususnya, salah satu penulis adalah “wanita kelelawar” Tiongkok Shi Zhengli, seorang ahli virologi dan coronavirus yang tangguh yang telah mengumpulkan basis data ensiklopedis dari virus yang ditularkan kelelawar selama karirnya selama puluhan tahun. Dia juga memimpin tim yang pertama kali merangkai genom SARS-CoV-2 dan mengidentifikasi virus sebagai kerabat dekat virus corona yang ditemukan pada kelelawar tapal kuda Yunnan.

Apa yang diamati oleh ahli virologi di bawah mikroskop adalah sifat penolak virus yang kuat dari klorokuin, yang muncul segera setelah epidemi SARS 2003. Cara kerja klorokuin adalah sedikit misteri bahkan bagi para ilmuwan, tetapi yang jelas obat ini beroperasi pada berbagai tingkatan untuk mencegah virus membajak sel. Coronavirus membutuhkan lingkungan yang asam untuk memasuki sel manusia. Klorokuin, bersifat basa, menghambat virus dengan meningkatkan tingkat pH tubuh. Obat ini juga mencegah lonjakan protein di bagian luar virus dari pengikatan dengan reseptor sel dengan menggagalkan proses yang disebut “glikosilasi.” Lebih umum, klorokuin merangsang sistem kekebalan tubuh, yang secara tidak langsung meningkatkan kemampuan tubuh untuk melawan virus. Secara signifikan, obat memberikan perlindungan ini pada dua tahap – sebelum dan setelah sel terinfeksi – menunjukkan bahwa itu dapat digunakan sebagai profilaksis.

Ahli virologi Wuhan mengonfirmasi efek pemblokiran virus “sebelum dan sesudah” klorokuin jelas terbukti dalam sel yang terinfeksi dengan coronavirus baru. Mereka merekomendasikan tes klinis pada manusia, mencatat bahwa sifat peningkat kekebalan obat dapat “secara sinergis” meningkatkan efek antivirus pada pasien yang menderita penyakit, yang belum disebutkan namanya. Para penulis kemudian menulis di Cell Discovery bahwa chloroquine “tampaknya menjadi obat pilihan untuk penggunaan skala besar karena ketersediaannya, catatan keamanan yang terbukti, dan biaya yang relatif rendah.”

Banyak yang telah berubah sejak surat itu pertama kali diterbitkan. Wabah Wuhan sekarang menjadi pandemi dan penyakit ini memiliki nama: COVID-19. Amerika Serikat, yang memiliki lebih dari 4.000 kematian pada akhir Maret, adalah pusat gempa baru.

Chloroquine baru-baru ini menjadi salah satu obat yang paling banyak ditimbun di planet ini setelah Presiden AS Donald Trump menyatakan dia adalah “penggemar berat” hydroxychloroquine, turunan yang menunjukkan janji dalam penelitian kecil oleh dokter Prancis. Para ilmuwan, dokter, dan pejabat kesehatan masyarakat khawatir bahwa obat yang diresepkan untuk penyakit autoimun seperti lupus disebut-sebut sebagai “obat” untuk COVID-19 berdasarkan sedikit bukti klinis. Perdebatan mulai mengambil nuansa politik. Chloroquine berubah menjadi “pertarungan makanan partisan,” memperingatkan Ashish Jha, direktur Harvard Global Health Institute: “Kita semua ingin itu menjadi efektif. Masalahnya adalah kita tidak tahu apakah itu benar. “

Ketika Amerika Serikat dan Eropa berjuang untuk menahan virus, perlu dicatat bahwa dua bulan lalu ahli virologi di China mendesak komunitas medis untuk memulai uji klinis pada kloroquin sebagai pengobatan untuk COVID-19. Satu-satunya tindak lanjut sejauh ini berasal dari dua penelitian kecil di Cina dan Perancis berdasarkan studi kasus sekitar 150 pasien – tetapi ini bukan uji klinis acak tersamar ganda, yang merupakan norma untuk pengujian obat.

Lembaga medis di Amerika Serikat enggan untuk mendukung klorokuin atau hidroksi klorokuin untuk pengobatan COVID-19 karena kurangnya data klinis. Otto Yang, seorang spesialis penyakit menular di University of California, Los Angeles menjelaskan dalam sebuah wawancara dengan TIME bahwa percobaan in vitro yang menjanjikan tidak selalu sesuai dengan harapan: “Masalahnya adalah apa yang terjadi di laboratorium sering kali tidak terjadi. t memprediksi apa yang terjadi pada pasien. “

Organisasi Kesehatan Dunia terlambat meluncurkan uji coba obat-obatan skala besar dua minggu lalu. Chloroquine dan remdesivir akan diuji pada pasien di Eropa.

Sementara itu, para dokter di New York City dan di seluruh dunia diam-diam menggunakan kloroquin dan hidroksi kloroquine secara off-label untuk pasien yang sakit parah. Waktu akan memberi tahu jika temuan mereka akan mengkonfirmasi apa yang diperhatikan oleh ahli virus di Wuhan hampir dua bulan lalu.

Sribala Subramanian menulis tentang lingkungan dan kesehatan, dengan fokus pada Asia. Karyanya telah diterbitkan di The Guardian, The Wire, dan Eurasia Review. Ikuti dia di Twitter: @bsubram.
https://thediplomat.com/

Share ke teman-temanmu ya...