web analytics

17 Manfaat Asam Lemak Omega-3 Berbasis Sains

Omega-3 Dapat Memerangi Depresi dan Kecemasan dan Meningkatkan Kesehatan Mata, dll.

Close up vitamin D and Omega 3 fish oil capsules supplement on wooden plate for good brain , heart and health eating benefit

Asam lemak omega-3 sangat penting. Mereka memiliki banyak manfaat kesehatan yang kuat untuk tubuh dan otak Anda. Faktanya, beberapa nutrisi telah diteliti selengkap asam lemak omega-3.

Berikut adalah 17 manfaat kesehatan dari asam lemak omega-3 yang didukung oleh ilmu pengetahuan.

1. Omega-3 Dapat Memerangi Depresi dan Kecemasan

Depresi adalah salah satu gangguan mental yang paling umum di dunia. Gejala-gejalanya meliputi kesedihan, kelesuan, dan hilangnya minat pada kehidupan secara umum.

Kecemasan, juga gangguan umum, ditandai dengan kekhawatiran dan gugup yang konstan.

Menariknya, penelitian menunjukkan bahwa orang yang mengonsumsi omega-3 secara teratur lebih kecil kemungkinannya mengalami depresi.
Terlebih lagi, ketika orang dengan depresi atau kecemasan mulai mengonsumsi suplemen omega-3, gejalanya membaik.

Ada tiga jenis asam lemak omega-3: ALA, EPA, dan DHA. Dari ketiganya, EPA tampaknya menjadi yang terbaik dalam memerangi depresi.
Satu studi bahkan menemukan EPA efektif melawan depresi sebagai obat antidepresan yang umum.

RINGKASAN
Suplemen Omega-3 dapat membantu mencegah dan mengobati depresi dan kecemasan. EPA tampaknya paling efektif dalam memerangi depresi.

2. Omega-3 Dapat Meningkatkan Kesehatan Mata

DHA, sejenis omega-3, adalah komponen struktural utama retina mata Anda.
Ketika Anda tidak mendapatkan cukup DHA, masalah penglihatan mungkin timbul.
Yang menarik, mendapatkan cukup omega-3 dikaitkan dengan penurunan risiko degenerasi makula, salah satu penyebab utama kerusakan mata dan kebutaan permanen di dunia.

RINGKASAN
Asam lemak omega-3 yang disebut DHA adalah komponen struktural utama retina mata Anda. Ini dapat membantu mencegah degenerasi makula, yang dapat menyebabkan gangguan penglihatan dan kebutaan.

3. Omega-3 Dapat Meningkatkan Kesehatan Otak Selama Kehamilan dan Kehidupan Awal

Omega-3 sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan otak pada bayi.

DHA menyumbang 40% dari asam lemak tak jenuh ganda di otak Anda dan 60% di retina mata Anda.

Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa bayi yang diberi susu formula yang diperkaya DHA memiliki penglihatan yang lebih baik daripada bayi yang diberi susu formula tanpa itu.

Mendapatkan cukup omega-3 selama kehamilan berhubungan dengan banyak manfaat untuk anak Anda, termasuk:

  • Kecerdasan lebih tinggi
  • Keterampilan komunikasi dan sosial yang lebih baik
  • Lebih sedikit masalah perilaku
  • Risiko penurunan keterlambatan perkembangan
  • Mengurangi risiko ADHD, autisme dan cerebral palsy

RINGKASAN
Mendapatkan cukup omega-3 selama kehamilan dan kehidupan dini sangat penting untuk perkembangan anak Anda. Suplemen terkait dengan kecerdasan yang lebih tinggi dan risiko lebih rendah dari beberapa penyakit.

4. Omega-3 Dapat Meningkatkan Faktor Risiko untuk Penyakit Jantung

Serangan jantung dan stroke adalah penyebab utama kematian di dunia.

Beberapa dekade yang lalu, para peneliti mengamati bahwa komunitas pemakan ikan memiliki tingkat penyakit yang sangat rendah. Ini kemudian dikaitkan dengan konsumsi omega-3.

Sejak itu, asam lemak omega-3 telah dikaitkan dengan banyak manfaat bagi kesehatan jantung.

Manfaatnya ditujukan terkait tentang:

  • Trigliserida: Omega-3 dapat menyebabkan pengurangan besar dalam trigliserida, biasanya dalam kisaran 15-30%.
  • Tekanan darah: Omega-3 dapat mengurangi tingkat tekanan darah pada orang dengan tekanan darah tinggi.
  • Kolesterol HDL “Baik”: Omega-3 dapat meningkatkan kadar kolesterol HDL “baik”.
  • Gumpalan darah: Omega-3 dapat mencegah trombosit darah menggumpal. Ini membantu mencegah pembentukan gumpalan darah yang berbahaya.
  • Plak: Dengan menjaga arteri Anda tetap halus dan bebas dari kerusakan, omega-3 membantu mencegah plak yang dapat membatasi dan mengeraskan arteri Anda.
  • Peradangan: Omega-3 mengurangi produksi beberapa zat yang dilepaskan selama respons peradangan tubuh Anda.

Bagi sebagian orang, omega-3 juga dapat menurunkan kolesterol LDL “buruk”. Namun, bukti beragam – beberapa penelitian menemukan peningkatan LDL.

Meskipun efek menguntungkan ini pada faktor risiko penyakit jantung, tidak ada bukti yang meyakinkan bahwa suplemen omega-3 dapat mencegah serangan jantung atau stroke. Banyak penelitian tidak menemukan manfaat.

RINGKASAN
Omega-3 meningkatkan banyak faktor risiko penyakit jantung. Namun, suplemen omega-3 tampaknya tidak mengurangi risiko serangan jantung atau stroke.

5. Omega-3 Dapat Mengurangi Gejala ADHD pada Anak

Attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) adalah gangguan perilaku yang ditandai oleh kurangnya perhatian, hiperaktif, dan impulsif.

Beberapa penelitian mencatat bahwa anak-anak dengan ADHD memiliki kadar asam lemak omega-3 dalam darah yang lebih rendah daripada rekan-rekan mereka yang sehat.

Terlebih lagi, banyak penelitian mengamati bahwa suplemen omega-3 dapat mengurangi gejala ADHD.

Omega-3 membantu meningkatkan kurangnya perhatian dan penyelesaian tugas. Mereka juga mengurangi hiperaktif, impulsif, gelisah, dan agresi.

Baru-baru ini, para peneliti mengamati bahwa suplemen minyak ikan adalah salah satu perawatan yang paling menjanjikan untuk ADHD.

RINGKASAN
Suplemen Omega-3 dapat mengurangi gejala ADHD pada anak-anak. Mereka meningkatkan perhatian dan mengurangi hiperaktif, impulsif, dan agresi.

6. Omega-3 Dapat Mengurangi Gejala Sindrom Metabolik

Sindrom metabolik adalah kumpulan kondisi.

Ini termasuk obesitas sentral – juga dikenal sebagai lemak perut – serta tekanan darah tinggi, resistensi insulin, trigliserida tinggi, dan kadar kolesterol HDL “baik” yang rendah.

Ini adalah masalah kesehatan masyarakat utama karena meningkatkan risiko banyak penyakit lain, termasuk penyakit jantung dan diabetes.

Asam lemak omega-3 dapat meningkatkan resistensi insulin, peradangan, dan faktor risiko penyakit jantung pada orang dengan sindrom metabolik.

RINGKASAN
Omega-3 dapat memiliki banyak manfaat bagi penderita sindrom metabolik. Mereka dapat mengurangi resistensi insulin, melawan peradangan, dan meningkatkan beberapa faktor risiko penyakit jantung.

7. Omega-3 Dapat Memerangi Peradangan

Peradangan adalah respons alami terhadap infeksi dan kerusakan dalam tubuh Anda. Karena itu, sangat penting untuk kesehatan Anda.

Namun, peradangan kadang-kadang bertahan untuk waktu yang lama, bahkan tanpa infeksi atau cedera. Ini disebut peradangan kronis – atau jangka panjang.

Peradangan jangka panjang dapat berkontribusi pada hampir setiap penyakit kronis Barat, termasuk penyakit jantung dan kanker.

Khususnya, asam lemak omega-3 dapat mengurangi produksi molekul dan zat yang terkait dengan peradangan, seperti peradangan eikosanoid dan sitokin.

Penelitian secara konsisten mengamati hubungan antara asupan omega-3 yang lebih tinggi dan mengurangi peradangan.

RINGKASAN
Omega-3 dapat mengurangi peradangan kronis, yang dapat berkontribusi pada penyakit jantung, kanker, dan berbagai penyakit lainnya.

8. Omega-3 Dapat Memerangi Penyakit Autoimun

Pada penyakit autoimun, sistem kekebalan tubuh Anda salah sel sehat untuk sel asing dan mulai menyerang mereka.

Diabetes tipe 1 adalah salah satu contoh utama, di mana sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel penghasil insulin di pankreas Anda.

Omega-3 dapat memerangi beberapa penyakit ini dan mungkin sangat penting selama awal kehidupan.

Studi menunjukkan bahwa mendapatkan cukup omega-3 selama tahun pertama kehidupan Anda dikaitkan dengan pengurangan risiko banyak penyakit autoimun, termasuk diabetes tipe 1, diabetes autoimun, dan multiple sclerosis.

Omega-3 juga membantu mengobati lupus, rheumatoid arthritis, kolitis ulserativa, penyakit Crohn, dan psoriasis.

RINGKASAN
Asam lemak omega-3 dapat membantu melawan beberapa penyakit autoimun, termasuk diabetes tipe 1, rheumatoid arthritis, radang borok usus besar, penyakit Crohn, dan psoriasis.

9. Omega-3 Dapat Meningkatkan Gangguan Mental

Tingkat omega-3 yang rendah telah dilaporkan pada orang dengan gangguan kejiwaan.

Studi menunjukkan bahwa suplemen omega-3 dapat mengurangi frekuensi perubahan suasana hati dan kambuh pada orang dengan skizofrenia dan gangguan bipolar.

Melengkapi dengan asam lemak omega-3 juga dapat mengurangi perilaku kekerasan.

RINGKASAN
Orang dengan gangguan mental seringkali memiliki kadar lemak omega-3 yang rendah dalam darah. Meningkatkan status omega-3 tampaknya meningkatkan gejala.

10. Omega-3 Dapat Memerangi Penurunan Mental Terkait Usia dan Penyakit Alzheimer

Penurunan fungsi otak adalah salah satu konsekuensi penuaan yang tak terhindarkan.

Beberapa penelitian mengaitkan asupan omega-3 yang lebih tinggi dengan penurunan penurunan mental terkait usia dan penurunan risiko penyakit Alzheimer.

Satu ulasan studi terkontrol menunjukkan bahwa suplemen omega-3 mungkin bermanfaat pada awal penyakit, ketika gejala DA sangat ringan.

Ingatlah bahwa diperlukan lebih banyak penelitian tentang omega-3 dan kesehatan otak.

RINGKASAN
Lemak omega-3 dapat membantu mencegah penurunan mental yang berkaitan dengan usia dan penyakit Alzheimer, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian.

11. Omega-3 Dapat Membantu Mencegah Kanker

Kanker adalah salah satu penyebab utama kematian di dunia Barat, dan asam lemak omega-3 telah lama diklaim dapat mengurangi risiko kanker tertentu.

Menariknya, penelitian menunjukkan bahwa orang yang mengonsumsi omega-3 paling tinggi memiliki risiko kanker usus hingga 55% lebih rendah.

Selain itu, konsumsi omega-3 dikaitkan dengan penurunan risiko kanker prostat pada pria dan kanker payudara pada wanita. Namun, tidak semua penelitian memberikan hasil yang sama.

RINGKASAN
Asupan Omega-3 dapat mengurangi risiko beberapa jenis kanker, termasuk kanker usus besar, prostat, dan payudara.

12. Omega-3 Dapat Mengurangi Asma pada Anak

Asma adalah penyakit paru-paru kronis dengan gejala seperti batuk, sesak napas dan mengi.

Serangan asma yang parah bisa sangat berbahaya. Mereka disebabkan oleh peradangan dan pembengkakan di saluran udara paru-paru Anda.

Terlebih lagi, tingkat asma di AS telah meningkat selama beberapa dekade terakhir.

Beberapa penelitian mengaitkan konsumsi omega-3 dengan risiko asma yang lebih rendah pada anak-anak dan dewasa muda.

RINGKASAN
Asupan Omega-3 telah dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari asma pada anak-anak dan dewasa muda.

13. Omega-3 Dapat Mengurangi Lemak di Hati Anda

Penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD) lebih umum daripada yang Anda pikirkan.

Ini telah meningkat dengan epidemi obesitas menjadi penyebab paling umum penyakit hati kronis di dunia Barat.

Namun, suplemen dengan asam lemak omega-3 secara efektif mengurangi lemak hati dan peradangan pada orang dengan NAFLD.

RINGKASAN
Asam lemak omega-3 mengurangi lemak hati pada orang dengan penyakit hati berlemak non-alkohol.

14. Omega-3 Dapat Meningkatkan Kesehatan Tulang dan Sendi

Osteoporosis dan radang sendi adalah dua gangguan umum yang memengaruhi sistem kerangka Anda.

Studi menunjukkan bahwa omega-3 dapat meningkatkan kekuatan tulang dengan meningkatkan jumlah kalsium di tulang Anda, yang seharusnya mengarah pada pengurangan risiko osteoporosis.

Omega-3 juga dapat mengobati radang sendi. Pasien yang mengonsumsi suplemen omega-3 telah melaporkan berkurangnya nyeri sendi dan peningkatan kekuatan genggaman.

RINGKASAN
Omega-3 dapat meningkatkan kekuatan tulang dan kesehatan sendi, berpotensi mengurangi risiko osteoporosis dan radang sendi.

15. Omega-3 Dapat Meredakan Nyeri Menstruasi

Nyeri haid terjadi di perut bagian bawah dan panggul dan sering menjalar ke punggung dan paha bagian bawah.

Ini secara signifikan dapat mempengaruhi kualitas hidup Anda.

Namun, penelitian berulang kali membuktikan bahwa wanita yang mengonsumsi omega-3 paling banyak mengalami nyeri haid yang lebih ringan.

Satu studi bahkan menentukan bahwa suplemen omega-3 lebih efektif daripada ibuprofen dalam mengobati nyeri hebat selama menstruasi.

RINGKASAN
Asam lemak omega-3 dapat mengurangi nyeri haid dan bahkan mungkin lebih efektif daripada ibuprofen, obat anti-inflamasi.

16. Asam Lemak Omega-3 Dapat Meningkatkan Tidur

Tidur yang baik adalah salah satu dasar kesehatan yang optimal.

Studi mengikat kurang tidur untuk banyak penyakit, termasuk obesitas, diabetes, dan depresi.

Kadar asam lemak omega-3 yang rendah dikaitkan dengan masalah tidur pada anak-anak dan apnea tidur obstruktif pada orang dewasa.

Kadar DHA yang rendah juga terkait dengan kadar hormon melatonin yang lebih rendah, yang membantu Anda tertidur.

Studi pada anak-anak dan orang dewasa mengungkapkan bahwa suplemen dengan omega-3 meningkatkan panjang dan kualitas tidur.

RINGKASAN
Asam lemak omega-3 – terutama DHA – dapat meningkatkan panjang dan kualitas tidur Anda.

17. Lemak Omega-3 Baik Untuk Kulit Anda

DHA adalah komponen struktural kulit Anda. Ini bertanggung jawab untuk kesehatan selaput sel, yang membentuk sebagian besar kulit Anda.

Membran sel yang sehat menghasilkan kulit yang lembut, lembab, kenyal, dan bebas kerut.

EPA juga bermanfaat bagi kulit Anda dengan beberapa cara, termasuk:

  • Mengelola produksi minyak dan hidrasi kulit Anda.
  • Mencegah hiperkeratinisasi folikel rambut, yang muncul sebagai benjolan merah kecil yang sering terlihat pada lengan atas.
  • Mengurangi penuaan dini pada kulit Anda.
  • Mengurangi risiko jerawat.
  • Omega-3 juga dapat melindungi kulit Anda dari kerusakan akibat sinar matahari. EPA membantu memblokir pelepasan zat-zat yang menggerogoti kolagen di kulit Anda setelah paparan sinar matahari.

RINGKASAN
Omega-3 dapat membantu menjaga kulit Anda tetap sehat, mencegah penuaan dini dan melindungi dari kerusakan akibat sinar matahari.

Bottom Line

Asam lemak omega-3 sangat penting untuk kesehatan yang optimal.

Mendapatkannya dari makanan utuh – seperti ikan berlemak dua kali per minggu – adalah cara terbaik untuk memastikan asupan omega-3 yang kuat.

Namun, jika Anda tidak makan banyak ikan berlemak, maka Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen omega-3. Bagi orang yang kekurangan omega-3, ini adalah cara yang murah dan sangat efektif untuk meningkatkan kesehatan.

https://www.healthline.com/

Share ke teman-temanmu ya...